Go!Blog!

Gila Tjersil

Posted on: February 16, 2008

Cersil alias cerita silat, pasti udah banyak yang tau, terutama yang lahir tahun 70-80an (tjersil sendiri mungkin malah udah populer sejak tahun 50-an ya ? no idea dah). Nama-nama seperti Mahesa Jenar, Arya Kamandanu, Brama, Mantili, Mak Lampir pasti sudah tak asing lagi. Merekalah tokoh-tokoh dalam cersil-cersil yang melegenda sampai sekarang. Atau juga tjersil-tjersil berlatar budaya cina, sperti karangan Asmaraman S Kho Ping Ho (dont tell me u dont know this infamous name?).

Perkenalan pertamaku dengan cersil ini ketika SD. Aku masih ingat betul, novel itu milik sepupuku, judulnya (lupa-lupa ingat) “Pendekar Rajawali Sakti”. Untuk anak seusiaku (mungkin kelas 5-6an SD), mungkin udah moh (ogah) kalo liat novel. Bosenin!! mana gak ada gambarnya lagi. Tak ketinggalan aku, buku yang lumayan tebel + gak ada gambarnya itu membuatku jadi makin males nyentuhnya. Tapi, entah kekuatan apa atau setan apa yang menggerakkan aku untuk membaca novel itu. Bab 1 kubaca dengan malas-malas.

E.. la kok tibaknya keterusan. Asyik juga ceritanya, ada Rangga (klo gak salah tokoh utamanya bernama ini) yang sakti tapi lugu juga rajawalinya yang guwede.. yang bisa ngangkat orang. Mirip-mirip punya Om Brama Kumbara di Saur Sepuh. Sayangnya cuman ada satu jilid dari entah-ada-berapa jilid. Nggantung…. Sampe sekarang belum nemu tuh lanjutannya.

Sentuhan kedua …

lewat Sandiwara Radio, yang paling aku gandrungi dulu adalah Tutur Tinular, Misteri Gunung Merapi, sama satu lagi yang tokohnya Restu Singgih sayang aku lupa judulnya.

Kalo udah ndengerin SR, udah deh lupa waktu, di ajak main sama temen emoh, di suruh belajar emoh juga, di suruh makan.. ayukkk hehehehe. Sialnya kok jam siarnya biasanya pas waktu aku sekolah, ada sih yg malem cuman biasanya ulangan atau lanjutan dari siangnya, jadinya gak nyambung. Terpaksa aku selalu menunggu-nunggu tayangan medley, 4-6 episode di putar secara berturut-turut. Jadi deh lebih dari 2 jam-an nongkrongin (bukan duduk di atas) radio. Untungnya siaran medley ini hari minggu, jadi ok-ok aja, cuman ya itu harus inden radionya sejak pagi, secara radio di rumah cuman satu. Siapa cepat dia yang dapat. hehehehe

Nah.. kok ya setelah bisa nyari duit seperti sekarang ini, dan biasanya baca novel novel pop,hasrat untuk baca novel silat muncul lagi. Pemicunya adalah novel Langit Kresna Hadi yang sampe 5 jilid itu. Apalagi kalo bukan novel Gajah Mada. Entah aku yang kuper ato emang kurin, tahunya ada novel GM kok ya setelah jilid 4 keluar. Lak yo tambah nggilani… hare genee….

Mo baca dari jilid satu kok ya males juga. Liat bukunya yang kebih layak dijadikan bantal (maaf loh OM LKH, bukan berarti buku GM sampeyan jelek terus layak jadi bantal tapi…) karena tebalnya yang ampun-ampun. Untungnya kok, Candi Murca muncul setelah GM tamat di jilid ke-5.

Dan baru aja kemarin baca Candi Murca 2 : Air Terjun Seribu Angsa udah di tangan. Mulai lagi deh kegilaan baca novel berlanjut…. Ada yang mo ikutan jadi ‘gila’ ?

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: